Posted by Wanji Zain

"..JALAN SUFI.."
..Aku Dan Guru Sufi..

...Kisah 1...


Suatu hari ketika aku berada di tanah seberang, aku bertemu dengan seorang Guru Sufi yang bernama Habib Soleh. Beliau sangat dikenali di sekitar Tanah Jawa dan mempunyai ribuan murid yang sangat setia kepadanya. Ketika pertemuan itu, beliau sedang duduk di atas sebuah pangkin pondok yang diperbuat daripada buloh sambil matanya terpejam rapat dan mulutnya dibasahi dengan lafaz-lafaz dzikir. Aku memberanikan diri untuk menyapanya, walau aku tahu beliau sedang tenggelam di dalam dunianya sendiri waktu itu.

"..As-salamu 'alaikum, Tuan Habib.." aku menegurnya perlahan. Senyap, tiada tanda-tanda beliau akan menjawab salam ku. Aku mengulanginya lagi, dan lagi, dan lagi. Seketika aku melihat mulutnya terhenti dari melafazkan dzikir yang tidak aku mengerti.

Namun beliau tidak segera menjawab salam ku. Matanya dibukakan perlahan-lahan dan merenung wajah ku untuk beberapa waktu. Kemudian barulah beliau menjawab salam ku tadi, sambil menghadiahkan sedikit senyuman buat ku.

"..Ada apa, anak ku..?" soal Habib Soleh sambil membetulkan duduknya. Kemudian beliau menepuk perlahan pangkin pondok buloh itu sebagai isyarat untuk aku duduk di sisinya. Aku tidak ingin melengahkannya lalu duduk di bucu pangkin seperti yang diarahkannya.

"..Nah, sekarang katakan apa hajat mu..?" soal Habib Soleh lagi sebaik melihat aku terdiam. Senyuman di bibirnya sangat membuatkan aku serba tidak tentu. Senyuman seorang arif yang berilmu tinggi sepertinya bisa saja membuatkan seekor harimau tertunduk malu, apa lagi manusia berdosa seperti aku.

"..Tidak usah malu, anak ku. Kita kan hanya berdua sekarang..?" sambungnya lagi. Ucapnya seperti memujuk dan menenangkan hati ku yang gelisah.

Aku cuba memberanikan diri untuk bertanya, namun entah kenapa lidah ku kelu seperti dikunci. Habib Soleh masih menatap wajah ku dengan senyuman yang sukar untuk dimengertikan maksudnya. Tapi senyuman itu sangat mendamaikan hati. Aku semakin yakin bahawa di hadapan ku sekarang ini memang benar-benar seorang Guru Sufi yang tinggi ilmunya.

"..Anak ku.. Bila kita menginginkan sesuatu, kita harus berani menyuarakan dan mendapatkannya.. Ayuh, katakan saja apa hajat mu..".

Bicara Habib Soleh kali ini benar-benar mengenai apa yang aku rasakan saat itu. Aku memberanikan diri untuk melihat wajah Habib Soleh yang sangat bersih dan mendamaikan. Saat menatap wajahnya yang murah dengan senyuman itu, serta merta semangat keberanian ku bangkit. Entah dari mana datangnya, tapi ia memang benar-benar mengujakan.

"..Tuan Habib, tolong tunjukkan saya bagaimana caranya berjalan menuju Allah.. Saya sangat rindu.." suara ku perlahan dan penuh perasaan malu.

Habib Soleh tidak segera menjawab. Ditatapnya wajah ku dalam-dalam. Lama. Kemudian beliau bangun dan turun dari pangkin buloh itu, berjalan dan berdiri di tanah lapang di hadapan. Kedudukannya betul-betul menghadap arah sebatang pohon kelapa sunda yang tidak jauh dari situ.

"..Anak ku, ke mari lah.." suaranya dengan masih tetap memandang pohon kelapa sunda itu.

Aku segera turun dari pangkin pondok buloh itu, dan menghampiri sisi di mana Habib Soleh berdiri. Dan pandangan ku juga terarah ke arah pohon kelapa sunda yang dipandang Habib Soleh, sambil menantikan bicara Guru Sufi itu untuk yang seterusnya.

"..Anak ku, apakah kau bisa melihat pohon kelapa sunda itu..?" tanya beliau pada ku.

"..Iya, Tuan Habib. Saya dapat melihatnya.." jawab ku dengan tanpa tahu apa maksudnya.

"..Nah, sekarang jadikanlah pohon kelapa sunda itu sebagai matlamat mu untuk sampai kepadanya. Kemudian berjalanlan engkau tiga langkah menuju ke pohon kelapa sunda itu.." arah Habib Soleh kepada ku.

Tanpa bertanya sebabnya, aku pun patuh dan melangkah seperti yang diarahkan Habib Soleh. Selangkah, dua langkah, dan tiga langkah. Selesai melaksanakannya, aku berdiri di situ sambil menoleh dan memandang Habib Soleh.

"..Sekarang berundurlah sepuluh langkah ke belakang dari arah pohon kelapa sunda itu, anak ku.." arahnya lagi.

Aku tetap tidak bertanya apa-apa selain patuh dengan arahan Habib Soleh itu. Melangkah sepuluh langkah ke belakang. Aku mengirakan setiap langkah mundur ku satu per satu. Selesai melaksanakannya, sekali lagi berdiri di situ dan kembali menoleh ke arah Habib Soleh. Kemudian aku di arahkan berbuat seperti yang mula-mula tadi, iaitu melangkah kembali tiga langkah ke hadapan. Kemudian melangkah ke belakang sepuluh langkah lagi. BEGITULAH seterusnya untuk beberapa kali. Dan saat itu aku mula merasakan sesuatu. Aku pun berhenti dari melakukan apa yang diarahkan oleh Habib Soleh.

"..Tuan Habib, kalau begini yang harus saya lakukan, bagaimana saya akan sampai ke pohon kelapa sunda itu..? Jika begini caranya, saya akan semakin menjauh.." suara ku sedikit memprotes.

Habib Soleh hanya tersenyum lembut. Kemudian beliau menghampiri aku dan memimpin ku kembali ke pangkin pondok buloh tempat permulaan pertemuan kami tadi. Habib Soleh menyuruh aku duduk di pangkin itu, sedang dia tetap berdiri di hadapan ku.

"..Anak ku, demikianlah seharusnya engkau dalam berjalan menuju kepada Allah. Janganlah perjalanan ke hadapan itu mengurangi dari perjalanan mu ke belakang. Jika demikian, engkau akan semakin jauh dari matlamat mu. Inilah yang kebanyakkannya berlaku kepada manusia hari ini. Dan engkau jangan sekali-kali mengamali sifat dan sikap seperti itu. Berjalanlah ke hadapan dengan berani dan yakin, serta tidak sekali-kali memikirkan untuk berundur ke belakang. Nanti apabila engkau sudah sampai ke matlamat mu, engkau tidak akan pernah terikat resah dengan apa saja yang di belakang mu walau engkau berada di dalamnya. Satu hal yang harus engkau ketahui, Allah akan mengampuni kesalahan apa saja yang engkau lakukan kecuali menyekutukan-Nya. Justeru berpeganglah akan hal ini dengan sebenar-benarnya.."

Aku terkedu dengan penjelasan Habib Soleh itu. Beliau memang benar-benar seorang guru amali, bukan sekadar hanya tahu berbicara teori. Sesudah memberikan talkin itu, Habib Soleh terus berlalu pergi meninggalkan aku sendirian di pangkin pondok buloh itu. Dan tinggallah aku di pondok buloh itu untuk beberapa hari. Sendirian...



Nukilan;
Pondok Anak Jawi


This entry was posted on Ahad, 22 Januari 2012 at 10:35 PTG . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 ulasan

Catat Ulasan