Posted by Wanji Zain

"..DARI SEBUAH RASA.."
..Badai Pun menjelma..

...Situasi 9...


Aku ingin menjerit! Biar seluruh bandar Kuala Lumpur tahu bahawa aku sedang sarat menanggung rindu. Walau saat ini aku sedang berbahagia dengan CINTA Sang Permaisuri Rindu, namun dalam hati ini seperti terhimpit batu-batu keras yang mendesak aku untuk terus merasa resah dan bimbang terhadap Sang Permaisuri. Sakit, tapi aku berbahagia dengannya. Sakit, tapi aku tetap berteguh dengan rasa CINTA ku padanya.

Rindu. Rindu ini seperti tidak pernah hilang. Malah semakin bergeraknya saat masa berlalu, rindu ini semakin mencengkam di dalam kamar kasih sayang hati ku. Ingatan pun mengimbau kenangan. Kenangan saat Sang Permaisuri merebahkan kepalanya di atas ribaan ku, dan aku menatap dalam ke dalam matanya. Indah. Taman perasaan di dalam matanya sangat indah. Dan aku melihat ada seribu cerita di dalam taman matanya. Namun aku masih tidak tahu cerita apakah yang disembunyikannya. Akan aku tunggu saatnya Sang Permaisuri Rindu meluahkan segala yang tersembunyi dalam perasaan.

Semalam, badai pun menjelma luka dan melemaskan. Dalam. Lukanya sangat memedihkan seluruh rasa perasaan. Namun aku tetap berusaha untuk tidak meresahkan Sang Permaisuri saat melihat wajah ku. Senyuman di bibir tetap ku lakarkan untuknya. Kerana aku tahu, bahawa Sang Permaisuri juga sedang dalam dilema antara dua pilihan kehidupannya. Dan aku tidak sanggup untuk menambahkan lagi dilema di dalam kotak fikir dan samudera rasanya, walau pada hakikatnya aku sangat menderita dengan khabar berita itu. Aku tidak ingin kehilangan Sang Permaisuri, dan aku juga tidak ingin Sang Permaisuri berkorban seluruh kehidupannya yang ada semata-mata kerana CINTA ku. Namun, jika Sang Permaisuri sanggup mengorbankan semua itu, aku akan mengharamkan segala sakit dan derita singgah ke dalam hatinya. Dan aku akan menghimpunkan segala rasa bahagia dan sejahtera yang ada, sebagai ganti kehilangan yang dirasakannya.

Dulu, Sang Permaisuri pernah menanyakan aku tentang apa itu CINTA. Dan Sang Permaisuri sangat ingin melihat atau merasakannya. CINTA itu kini sudah dapat dirasakannya, namun belum terlihat oleh mata dan jiwanya. Sedikit itu ku berikan, kerana Sang Permaisuri masih belum benar-benar bersedia untuk menangkap seluruh erti CINTA yang aku kecapi. Sang Permaisuri masih berada diperbatasan pantai samudera CINTA dan tidak berani untuk belayar karam ke dalamnya. Dan aku mengerti mengapa itu bisa terjadi. Justeru saat badai itu menjelma, Sang Permaisuri tidak dapat merasakan apa yang aku rasakan. Namun aku tidak menyalahkannya, kerana aku tahu bahawa Sang Permaisuri masih diseliputi kabus tebal di dalam tekadnya.

"..Sayang, saya akan dijodohkan dengan seorang lelaki pilihan keluarga.." kata-kata itu seperti menghantui ku sampai saat ini. Membekas dalam. Membekaskan derita dan resah yang sangat panjang.

Aku hanya terdiam sejenak waktu. Kelu. Lidah ku kelu tanpa bicara. Namun hati ku menjerit sakit, derita dan kecewa. Hanya Tuhan yang tahu betapa sakitnya luka di hati ku saat ini. Aku berjalan di gigi tasik saksi. Berdiri dan membiarkan airmata ku tumpah membasahi wajah ku. Aku tidak ingin Sang Permaisuri melihat airmata ini mengalir. Justeru aku menjauhkan diri pada saat itu. Biar saja aku menanggung sendiri semua kesakitan ini. Aku tak ingin Sang Permaisuri turut merasakannya. Biarkan aku saja. Tasik saksi di depan ku menjadi bukti bahawa hakikatnya luas tasik ini tidak akan dapat menakung airmata ku saat ini jika ia terus tumpah mengalir.

"..Sayang.. Jika kau menyelami ke dalam hati ku saat itu, pasti engkau tahu bahawa aku sudah tidak berada di dunia ini saat itu. Aku sudah berada di suatu alam kematian yang meresahkan. Suatu alam yang didiami para Pencinta CINTA yang tidak kesampaian. Dan aku akan tetap bahagia dalam keresahan di sana, jika engkau berbahagia di dunia mu. Sayang, aku akan melepaskan mu, jika engkau ingin menurut kemahuan keluarga mu. Dan biar saja aku membawa hati ini berkelana di perbatasan perjalanan sehingga sampai akhir nafas ku.."

"..Sayang.. CINTA ini hadir dari Tuhan ke dalam hati ku. Dan aku tahu Tuhan tidak menghadirkan rasa CINTA ini jika tidak untuk membahagiakan mu. Namun, apakah engkau mengerti semua itu? Sayang, jika nanti aku pergi, jangan engkau mengira aku berpaling. Kerana CINTA, apabila ia dihidupkan, ia tak akan pernah mati. Abadi dan tak akan pernah menghilang. Keabadian CINTA ini, akan aku bawa ke alam sana, saat aku kembali menghadap Sang Pemilik CINTA.."

Wajah Sang Permaisuri ku tatap sepenuh kasih. Aku melihat keresahan dan keserabutannya, walau cuba disembunyikan. Aku tahu Sang Permaisuri membenci kesedihan. Aku tahu Sang Permaisuri sedang mengharap agar aku memberikan padanya secebis rasa kebahagiaan di saat itu. Aku harus melakukan sesuatu untuk membahagiakan dan meredakan badai ombak ganas di dalam hati Sang Permaisuri. Aku HARUS!!!

Aku mengajak Sang Permaisuri beredar dari tasik saksi. Aku tahu tasik saksi tidak akan dapat memberikan kebahagiaan itu. Aku harus menuju ke sebuah tempat yang lebih sunyi dan terasing, agar aku dapat membelai dan memanjakan Sang Permaisuri demi mengisi bahagia dalam hatinya. Dan aku hanya melihat suatu tempat yang harus aku tuju bersama Sang Permaisuri. Aku harus membawanya ke sana. Akan aku peluk erat tubuh Sang Permaisuri, agar dia tahu bahawa aku dekat dan masih bersamanya. Di sana, akan aku berikan nafas CINTA ini, agar ianya menyatu lekat ke dalam seluruh rongga tubuh Sang Permaisuri.

Siang pun berlalu. Aku masih sendirian di dalam keramaian teman-teman di pejabat ku. Aku menghubungi Sang Guru untuk meminta petunjuk dan nasihatnya. Dan Sang Guru selalu meredakan badai dalam hati ku. Kata-katanya sangat mendamaikan dan menghujani kesejukan ke dalam hati ku. Pesan Guru pun asyik bermain di dalam kepala ku. Pesan itu ku genggam. Katanya, kalau dia mencintai ku, nescaya dia akan tetap berjuang bersama ku. Dia akan terus berusaha untuk memiliki ku dan bertekad menjadikan dirinya milik ku. Kerana dengan CINTA, manusia akan sanggup melepaskan segala yang ada. Dan tanpa CINTA, kehidupan manusia akan menjadi tiada berharga.

"..Anak ku, fahamilah kata ku ini. CINTA itu adalah hakikat yang tak pernah tersentuh syariat. Dan ketahuilah bahawa tiap-tiap syariat itu adalah penterjemahan hakikat semata jua adanya. Tanpa hakikat, syariat akan membawa kerosakan dan kesengsaraan. Maka engkau harus berani melewati syariat itu, demi mencapai hakikat CINTA mu. Dan engkau harus tahu, bahawa itu sangat bersalahan dengan norma kehidupan dan budaya kehidupan manusia di sekeliling mu. Justeru, persiapkanlah diri mu untuk di hukum cela oleh manusia, dan tetaplah engkau berbahagia dan sejahtera di dalam CINTA.." begitu pesan Guru.

"..Anak ku, bawalah Sang Permaisuri mu ke langit. Di sana, khabarkanlah CINTA antara engkau dan dia kepada Sang Pemilik CINTA. Dan rebahkanlah, sehingga engkau dan dia menyatu dalam CINTA dan keyakinan. Jalannya hanya satu, kerelaan. Bawalah Sang Permaisuri mu ke alam kebahagiaan itu dengan penuh kerelaan. Jangan resah, kerana hakikat CINTA itu tidak pernah terbataskan segal rupa syariat yang dicemari tangan-tangan manusia yang ber-tuhankan duniawi. Lakukanlah anak ku.." tambah Guru.

Begitu ku khabarkan kepada Sang Permaisuri, dan bertanyakan tentang kesanggupannya, ternyata Sang Permaisuri masih berbahagi rasa. Sang Permaisuri sanggup sekiranya aku bisa meyakinkannya bahawa aku tidak akan pernah melukakan dan menghancurkan hatinya. Dalam bisik hati ku, aku berjanji akan memenuhi keinginannya, dan aku sejak dari mula mengenalnya sudah berusaha untuk itu. Aku ingin sekali membahagiakan Sang Permaisuri. Namun badai itu datang dan telah merobohkan keyakinannya terhadap CINTA ini.

"..Sayang, kebahagiaan itu ada di dalam hati murni. Hati yang dapat merasakan hakikatnya dari CINTA. Dengan begitu, suatu saat kebahagiaan luhur itu akan menjelma dalam rasa hati. Dan kita harus bersabar serta berteguh tekad. Renungkanlah, Sayang. Umpama nafas yang mengalir masuk ke rongga tubuh tanpa henti, kerana berhenti bererti mati. Dalam kehidupan, badai akan datang bersilih ganti. Kerana badai adalah dugaan kehidupan ini. Dan kita apabila melewati badai itu, harus terus berjalan, bukan berhenti atau mengalah. Dan untuk terus merempuh membelah badai itu, kita hanya memerlukan dua pendayung iaitu CINTA dan KEYAKINAN. CINTA yang menjadi Roh dan nyawa. KEYAKINAN yang menjadi ikhtiar dan perbuatan. Sayang, lihatlah para pemuja CINTA. Dia tidak akan pernah merasa takut disakiti dan dilukai. Tak akan pernah tewas walau dihinakan dan ditinggal pergi. Kerana para pemuja CINTA, adalah abadi. Sayang, apakah engkau bisa dan sanggup bersama ku untuk merempuh badai itu?.." bisik dalam hati ku.


"..Sayang, aku tidak menjanjikan kemewahan harta yang berlimpah ruah buat mu. Namun aku menjanjikan CINTA, KASIH dan SAYANG yang tak pernah padam terhadap mu. Kebahagiaan dan kesejahteraan adalah terangkul di dalam ketiga-tiga pengertian itu.." bicara airmata ku.

"..Sayang, aku hanya ingin memanjakan dan membahagiakan diri mu selagi ada nafas ku. Namun jika itu tidak kesampaian, akan aku bawa seluruh CINTA dan keinginan ku ini bersemadi bersama ku nanti. Bersemadi dalam keabadian ku di tempat tujuan.. Di sana, aku yakin sinar itu akan menerangi taman kebahagiaan dan kesejahteraan hakiki. Sayang, Bisakah engkau mengerti semua ini? Bisakah engkau membelah badai gelora itu bersama ku demi CINTA ini? Bisakah engkau membenam dalam segala keraguan mu terhadap sucinya CINTA ini?.."

Sebening subuh itu, aku berjuang melakarkan indah bersama Sang Permaisuri. Bergantian nafas menyulami nafas CINTA. Mendayung badai samudera penghalang. Belum reda badainya, kerana Sang Permaisuri masih menciptakan jarak. Dan aku tidak akan menyalahkannya. Kerana aku tahu Sang Permaisuri masih belum berani melewati kezahiran. Belum bertekad untuk membelah badai ciptaan manusia di sekelilingnya. Aku mengerti, dan aku tdak akan memaksakannya. Kerana CINTA tidak berharga tanpa keyakinan dan kerelaan. Justeru aku harus berjuang sendiri menongkah badai ciptaan manusia itu, dan membiarkan Sang Permaisuri beristirehat indah di kamar puteri. Jika itu kebahagiaan baginya, itu sudah cukup menjadikan aku juga turut berbahagia. Atau aku harus melangkah pergi meninggalkan semua ini!

Aku memandu kereta ku tanpa arah tuju. Aku ingin pergi jauh. Aku ingin melepaskan seluruh kesakitan ini. Aku harus pergi. Pergi bersama CINTA suci ku di hati. Apakah Sang Permaisuri akan bersama ku pergi meninggalkan semua ini..

"..Sayang, yang aku tahu, aku hanya punya CINTA. Dan aku tahu, dalam sujud ini, Tuhan merestui dan bersama CINTA ku. Sayang, dari paduan nafas CINTA kita yang menenggelamkan kita ke alam jiwa, di sanalah leburnya segala derita dan sengsara. Dengan suara rintih tanpa kata, kita menyelam dalam menuju ke dasar sejahtera. Bila sampai ke dasarnya, di sanalah kita akan menemukan bahagia. Sayang, aku tidak meragukan mu sebagaimana engkau meragukan diri ku. Kerana CINTA ku sudah meleburkan segala keraguan dan ketakutan ku. Ibarat air dari pergunungan menuju ke samudera, aku membiarkan diri ku menjadi penghilang dahaga mu. Jika nanti engkau melepaskan, aku akan terus mengalir dalam kesendirian ku. Kerana bagi ku, Hidup itu CINTA yang melakarkan Kasih Sayang dalam kehidupan..


Sayang, engkau sering bertanyakan kepada ku mengapa aku memilih mu. Jawapan ku hanya satu, kerana engkau berada dalam hati ku. Berada di sebuah singgahsana dalam jiwa ku. Dan aku tak pernah peduli segala kekurangan mu. Yang aku tahu, perhubungan itu adalah saling melengkapi. Saling memahami dan saling memenuhi. Apa yang harus di jalani hanyalah YAKIN dalam berusaha dan berbuat dengan sepenuh rasa CINTA yang menjadi Roh dan nyawa..


Sayang, aku ingin melihat engkau menangis. Aku ingin mengesat airmata mu dari mengalir. Dan aku ingin mengisi kesepian dan kesedihan mu dengan CINTA ku. Jika itu aku dapati, aku rela sekiranya nafas ku ingin berhenti. Dan aku akan kembali dengan penuh syukur di sisi Ilahi..


Sayang, apakah yang engkau rasakan saat bersama ku? Dan apakah pernah itu engkau rasakan sebelumnya?.."

Sampai waktu, aku harus pergi jika itu yang Sang Permaisuri ingini. Namun jika Sang Permaisuri ingin aku terus berada di sini, dalam perhubungan CINTA ini, aku akan tetap terus berada di sisi....... Dengan CINTA, KASIH dan SAYANG ku........


...bersambung...

This entry was posted on Khamis, 23 Februari 2012 at 4:03 PG . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 ulasan

Catat Ulasan