Posted by Wanji Zain

"..DARI SEBUAH RASA.."
..Sakit Bukan Penghalang Rindu dan Cinta..

...Situasi 5...


Malam semakin pekat. Rindu terhadap Sang Permaisuri semakin mencengkam keras dalam hati dan perasaan ku. Fikiran ku melayang jauh dan mendesak urat-urat kepala ku, berdenyut seperti hati ku yang sedang merindukannya. Entah mengapa, Sang Permaisuri terus membisu. Entah mengapa, Sang Permaisuri seperti ingin menjauhi ku. Marah. Aku tahu Sang Permaisuri bimbang dengan keadaan ku saat ini. Aku tahu Sang Permaisuri sedang mendesak ku untuk tidak mengabaikan diri ku. Aku tahu itu, namun aku belum mampu melawan fitrah ku.

Aku menyelam ke dalam hati ku dan bertanya, salahkah aku..? Salahkah aku merindukan Sang Permaisuri ku..? Salahkah aku mengharapkan kebahagiaan dan kesejahteraan untuk Sang Permaisuri ku..? Salahkah aku menanggung kesakitan ini, demi melihat Sang Permaisuri ku terus melangkah tenang di dalam wadahnya tanpa ragu..? Salahkah aku..? Dan salahkah aku..?!!

Aku ini hanyalah seorang marhaen yang berjalan dengan Cinta, Kasih dan Sayang. Aku tak mengenal sakit, dan aku tak mengenal istirehat. Mungkin itu salah ku, tapi kesalahan itu demi sebuah rasa yang meresap dalam ke dalam jiwa ku. Rasa yang hadir dengan tanpa pinta ku, rasa yang hidup dan menghidupi ku. Rasa! Ia adalah rasa yang tak siapa pun dapat melihatnya. Ia adalah rasa yang dirasai oleh yang merasainya. Rasa!!!

Di keheningan subuh yang datang, ketika kesakitan ku semakin menyerang, bagi rindu dan Cinta itu bukanlah penghalang. Saat itu, ketika Sang Permaisuri bertanyakan tentang Cinta, hati ku tersentuh rasa dan membiarkan genangan airmata mengalir bahagia dalam sejahtera. Indahnya tak dapat ku khabarkan walau dengan karangan seribu bahasa dan kata sebagai jawapan. Alangkah indahnya jika Sang Permaisuri berada di sisi, melihat dan merasai sendiri apa yang sedang aku kalami. Melihat dan merasakan sendiri betapa Cinta itu sebenarnya ada dan berdiri sendiri. Melihat dan merasai, betapa syahdunya cahaya Cinta itu yang penuh rahsia tersendiri.

Kosong. Itu jawapan Sang Permaisuri saat aku bertanyakan kepadanya tentang apa yang dirasa. Aku tahu Sang Permaisuri sedang keliru dan merasa pilu. Aku tahu Sang Permaisuri sedang mencari sesuatu yang selama ini tidak pernah dikecapinya di dalam rasa qalbu. Aku tahu, dan aku pun menangis syahdu. Dan tangisan kali ini adalah buat Sang Permaisuri yang ku rindu. Tangisan ini tanpa suara dan tanpa huruf kata, kerana tangisan ini adalah tangisan sang pejalan masa. Tangisan pejalan masa yang hanya mengenal Cinta, Kasih dan Sayang di dalam hidupnya. Dan aku, si Marhaen ini, adalah pejalan masa itu. Aku adalah pejalan masa yang sedang berselimut suka dan duka, bahagia dan derita. Kerana aku adalah si Marhaen yang menggalas Cinta, kasih dan Sayang itu.

"..Sayang.., sayang di mana..?" tanya ku.

"..Ada kat dalam hati sayang.." jawab Sang Permaisuri Cinta.

"..Sayang.., sayang di mana..?" tanya ku lagi.

"..Sedang mengalir dalam darah sayang.." balas Sang Permaisuri Rindu.

Sang Permaisuri bertanya, "..Sayang.., Cinta itu apa dan bagaimanakah Cinta itu..?".

Jawab hati ku, "..Sayang.., Cinta itu ada.. Cinta itu menyelimuti dan menyeliputi.. Cinta itu adalah cahaya yang menyuluh semua rasa hati.. Cinta itu menyuluh kasih, sayang, roh dan budi.. Cinta itu adalah as-sirri.. Jika sayang menginginkan sebuah kebahagiaan, cukuplah Cinta itu berada di dalam hati sayang.. Kerana selain Cinta, tidak ada yang kekal dan abadi.. Dan sayang harus membenarkan Cinta itu menyelimuti dan menyeliputi hati dan diri sayang.. Dengan begitu, sayang akan dapat melihat hakikat kehidupan dan hakikatnya dunia ini......."

Hening dan bening subuh ini menjadi saksi.. Dan angin nafas ini menyeruakkan seribu erti.. Sedang si Marhaen ini masih bersendirian lagi..., menanti hadirnya Sang Permaisuri...... Apakah itu akan terjadi..? Dalam denyut kesakitan ini, aku masih terus menanti........... Kerana kesakitan, bukanlah penghalang RINDU dan CINTA.........


...bersambung...

This entry was posted on Sabtu, 28 Januari 2012 at 8:12 PTG . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 ulasan

Catat Ulasan