Posted by Wanji Zain

"..NGOK-NGEK 2.."
..Jangan Meroyan, Kawan atau PUAN..



Gedebak..!!! Gedebuk..!!! Gedebuk..!!! Gedebak..!!!

"..Aduh! Jangan meroyan, kawan..!! Ini bukan zaman Mak Bedah mulut tempayan.."

Dia pukul aku..? Wah, bisa juga aku ni sampai seorang penulis yang merasa bernama besar dan hebat macam tu pun boleh terpanggil untuk mempertahankan diri, gara-gara ulasan aku yang aku rasa sangat simple dan like-like je tu.. Tak ada maksud apa pun, apatah lagi kerana sifat PHD (..perasaan hasad dengki..) aku padanya.. Apa barang aku nak berhasad dengki dengan orang yang aku dah tahu luar dalamnya..? Aduh! come-on la kawan, be profesional lah sikit.. Jangan la nak melenting dan meroyan kerana sebab aku tak puji melangit macam orang lain (..yang mengampu je tu..) pasal karya PUAN itu.. Aku suka PUAN tulis ni :

"..Salam.. Saya suka, saya suka.. Terima kasih tuan Wanji yang telah memberi komen.. Tak kenal maka tak cinta, marilah kita berkenalan lebih rapat lagi.. Femenist hanyalah label yang dilabel pada saya.. Kerana itu telah saya tawarkan watak Meo pada tuan, dengan harapan kita boleh bermesra, dan tuan peroleh peluang untuk mengenal saya lebih rapat dengan harapan label yang diberi tidak bias dan prejudis.. Tawaran telah ditolak, bias dan prejudis telah berlaku, maka "gagal dan boleh menyesatkan", "talam 2 muka, sikap curang berlindung di sebalik nama islam" saya kira adalah pantulan dari sebuah cermin, milik tuan.. Salam.."


Aduh! Murninya PUAN.. Berapa ramai lagi la yang nak termakan sifat dan sikap berselindung PUAN tu.. PUAN, sukacitanya saya cakap, saya tahu apa yang berlaku, dan saya tahu bagaimana cara PUAN bersikap dalam menangani sesuatu isu.. Jadi, ada baiknya la kalau PUAN duduk diam-diam dan jangan mengheret ulasan aku tu sampai ke bab peribadi pulak, ye tak..? Dan jangan la PUAN cuba nak meraih simpati orang-orang yang suka mengampu tu jadi benteng pertahanan PUAN, sebab aku tak heran pun.. Meh, aku buka maksud apa yang PUAN tulis di atas :


Puan tulis, "..Salam..". Aku jawab, "..Salam.."
Puan tulis, "..Saya suka, saya suka..". Aku jawab, "..Aku tahu PUAN sangat tak suka.."
Puan tulis, "..Terima kasih tuan Wanji yang telah memberikan komen..". Aku jawab, "..Sama-sama PUAN, yang tak faham apa itu komen, ulasan, pendapat dan kritikan.."
Puan tulis, "..Tak kenal maka tak cinta..". Aku jawab, "..Dah kenal, dan tak mahu cinta pun.."
Puan tulis, "..Marilah kita berkenalan dengan lebih rapat..". Aku jawab, "..Eh, PUAN ada kenalan rapat ke..? Dan PUAN tahu apa nilainya sebuah perkenalan yang rapat itu ke..?"
Puan tulis, "..Feminist hanyalah label yang dilabel pada saya..". Aku jawab, "..Itu terbukti pada karya-karya PUAN.."

Puan tulis, "..Kerana itu telah saya tawarkan watak Meo pada tuan..". Aku jawab, "..Kalau aku terima, 80-90 peratus karya itu akan aku tolak dan ubah.."
Puan tulis, "..Dengan harapan kita boleh bermesra..". Aku jawab, "..Ayat PUAN ni boleh buat Sang Permaisuri aku cemburu dan rosak aqidah.."
Puan tulis, "..Dan tuan peroleh peluang untuk mengenal saya lebih rapat..". Aku jawab, "..PUAN, aku tak perlu rapat untuk berkerja dengan PUAN.. Yang aku perlu adalah kejujuran dan kemanusiaan.."
Puan tulis, "..Dengan harapan label yang diberi tidak bias dan prejudis..". Aku jawab, "..PUAN, ini bukan prejudis, tapi semua karya adalah pemikiran sang pengkaryanya.."
Puan tulis, "..Tawaran telah ditolak..". Aku jawab, "..Itu adalah yang terbaik untuk aku dan juga PUAN.."
Puan tulis, "..Bias dan prejudis telah berlaku..". Aku jawab, "..Kalau pun ada, itu selepas aku menonton pementasan baru-baru ini, bukan kerana PUAN.."
Puan tulis, "..Maka 'gagal dan boleh menyesatkan'..". Aku jawab, "..Aku tidak seorang dalam berpendapat seperti itu.."
Puan tulis, "..'talam dua muka, sikap curang berlindung di sebalik nama Islam..". Aku jawab, "..Jom jumpa, kita muzakarah dan aku buktikan.."
Puan tulis, "..saya kira adalah pantulan dari sebuah cermin, milik tuan..". Aku jawab, "..Ini bukan sebarang cermin yang digilap dengan membaca buku-buku moden semata-mata.."
Puan tulis, "..Salam..". Aku jawab, "..Salam.."..


Aduh! Ngok-ngek betul la PUAN ni.. Penyelarasan dan pengkaitan sebuah karya dengan pemikiran pngkaryanya itu adalah sesuatu yang sangat normal PUAN.. Jangan la nak melenting dan meroyan tak tentu pasal.. Sebab aku tulis tu atas timbangan karya PUAN, bukan PUAN peribadi.. Sebab tu aku awal-awal sebut tak mahu ulas hal naskah, tetapi aku ingin lebih mengulas tentang pelakon-pelakon yang PUAN zalimi sebenarnya.. Hmm, kan dah buka lagi satu hal..? Banyak lagi ni ada dalam poket aku ni PUAN..


Aku tak bongkar apa yang terjadi pun dah kira sangat baik, PUAN.. Tapi PUAN macam tu lah, suka sangat nak cari pasal dengan semua orang.. Dulu dah sekali, aku maafkan.. Sekarang jadi lagi..? Aduh! ke PUAN rasa PUAN dah cukup hebat sampai tak boleh dikritik..? Aduh! Nasib baik la aku fikir panjang dan buat keputusan tolak tawaran PUAN hari tu, kalau tak aku rasa PUAN akan menyesal seumur hidup berkerja dengan aku..


Satu nasihat percuma untuk PUAN ye (..tak payah bayar macam PUAN mintak payment tanpa perlu berkerja dan bertanggungjawab..).. Jangan jadi Ngok-ngek sangat la PUAN ye, dan cepat-cepat cari jodoh ye..? Sebab banyak juga permainan lucah dalam karya PUAN yang buat aku rasa tak selesa duduk dalam stor DBP tempoh hari.. Apakah itu terjadi dengan tak sengaja, kalau tak wujud dalam pemikiran pengkaryanya, PUAN..? Adoooohaaaaiiii, PUAN, PUAN (baca dalam nada menegluh..)..


Ngok-ngek betul la penulis yang sorang ni!!!


Gedebuk..!!! Gedebak..!!! Gedebak..!!! Gedebuk..!!!


Hmmm, kan dah kena sekali lagi, PUAN..? :-)




Nukilan;
Pondok Anak Jawi



This entry was posted on Rabu, 25 Januari 2012 at 9:30 PTG . You can follow any responses to this entry through the comments feed .

0 ulasan

Catat Ulasan